Separuh itu Nikah


Undangan pernikahan silih berganti nyampe juga ditanganku,
Ikut bahagia tapi juga iri…..
*siapa siy yang gak iri ma temen yang udah nikah???*

Sebuah pertanyaan yang cukup simple namun sulit sekali untuk menjawabnya…
Sangat sensitif…karena kadang kepekaan telinga menjadi super duper sensitif…
Hanya mendengar kata..,,,”Kapan nikah?”

Well……
Sebuah pertanyaan yang sangat…sangaaaaaatttt…….menghujam dijantungku….
*lebaiiiii………………….*

Gimana mo bilang kalo tahun depan mo nikah?
Punya gandengan ajah enggak….
Sialnya gak ada yang mau aku ajakin buat nikah….
*menyebalkan…….*

Satu persatu temen-temen ku mulai menuju ke kursi pelaminan….
Dan untungnya karena aku posisi sekarang tidak di kampung halaman….
So…..tidak terlalu kepengen…..ketika melihat mereka satu persatu mengikat janji suci mereka….
Andai aku bisa dateng kesana, yang ada cuma melongo dengan dongo…..
*Pengggeeeeeennnnnnn…………………….*

Jadi kapan yah Ardi bakal nikah?
“Waduh dalem tueh…….”, dalam hati ku berguman.

Hasrat untuk segera menikah, atau berkeinginan untuk segera membina rumah tangga siy ada.
Mungkin kalo ada seseorang yang bener-bener “pas dan klik” aku akan dengan semangat mengatakan “I Do….”
Sayang…sampe sekarang pangeran kuda putih ku belum nongol juga…..hiks…..
*mungkin dia lagi nyari kuda putihnya yang entah kenapa ilang kali yah? udah jarang kan sekarang kuda yang warnanya putih????*
hehhehe……..

Sepopuler apa pun kita jaman dulu, gak berarti sekarang kita dengan sangat mudah untuk mencari suami.
In Facts….temen-temen ku dulu waktu smp yang sangat pendieeeemmmmm bangeeeettt…..malahan cepet banget dapet suami.
Bahkan banyak juga yang udah punya anak….
*hiks……mupeng dah,,,……..*

Pernah temen sekantor bilang…”Kalo Ardie niy jangan-jangan nunggu S2 dulu baru nikah….”
Well….dengan sangat berat hati aku bilang….”Amiin…”
Toh itu do’a yang bagus juga kan?
Tapi heran juga aku..dari mana dia bisa menyimpulkan aku seperti itu yah?
*Ah…dia mah emang easy judging bangeeetttt…….*

Parahnya lagi sodara-sodara..ketika kemaren kakak sepupuku nikah….
Dengan santainya Babe ku bicara di telpon…”Lha kowe kapan?…aku yo wis selak kepengen mantu…..”
Busyettt dagh Babe ku tersayang ini…..Dia bilang pengen cepet-cepet punya mantu…hiks…..
Mau tahu apa yang aku bilang ke Babe ku….
“Babeee……aku siy mau ajah ya cepet-cepet nikah…cuma sekarang ini aku gak punya yang diajakin nikahhhhh……”
eh….Babe bilang gini…..
“Yah carilah temen kamu yang disitu…trus dibawa pulang…”
Maksudnya dikenalin ke ortu getho…..
*Masih mencari alasan yang laen lagi….*

*Mikir,..mikirr….*
“Tapi Be…kalo nanti aku dapetnya orang sini kek mana? Mau yah anaknya gak bisa pulang ke Jawa??? Seumur hidup disini ajah???”
ehhh….Babe masih ngeles….”yah cari orang yang sama-sama jawa lah….”

Pikirku…busyet dagh niy Babe sulit juga negonya…..
Lalu aku punya jurus pamungkas yang maha dasyat…aku bilang ajah ke Babe…
“Bee……anak mu ini mau ajah siy nikah sekarang, tapi mungkin Tuhan tahu kalo aku belum siap….”
Haahhaha….ternyata ampuh juga…Babe nurut dagh….

Sebenernya Mami ku malahan lebih terbuka, sangat terbuka malahan.
Terserah dengan ku, aku mau seperti apa…toh yang menjalani juga aku.
Cuma Mami bilang, “Terserah kamu yang penting kamu tanggung jawab ma hidup kamu sendiri….”
Hehehehhe…..
Padahal Mami mungkin lebih sering ditanyain ma temen-temennya….
Tahu dah….apa jawaban Mami ku….
Pernah siy dengar Mami bilang, …”Masih kecil siy Bu….masih pengen maen-maen dulu…mungkin kalo nanti nemu jodoh dijalan baru mau nikah…”
Haaaaaaaaaaa……………….dasar niy Mami,,…..jawabnya ngasal banget yak?
Hahhahhaha……

Malah jadi kepikiran,…”Mungkin aku emang gak laku kali yah?”
Hemmm….bener-bener dagh…..

Ahhh….BIARIN ajah kata orang……
Yang penting sekarang aku lagi suka inves ke sesuatu yang berharga,
Contohnya sekarang aku lagi inves ke masa depan,
Seperti tabungan, kalo kita nabung yang baik-baik..insya’allah nanti pasti akan menuai yang baik-baik pula….
So…sekarang ini planningnya membuat hidup ku menjadi lebih cerah lagi…
No man no cry,…..
Tetep semangat……yang penting jadi Jomblo tapi bener-bener High quality bangettt…..
Jadi yang bakal jadi suami ku ntar bener-bener bisa mendapatkan apa yang terbaik yang aku miliki…
Dan berharap dia akan bilang ke semua orang…..mengenalkan ku dengan bangga…”Istri Ku…..
Xixixiixiiiii………………..
Kesabaran akan mendatangkan kebahagiaan yang abadi ketika sudah waktunya….
Mungkin kali ini memang bukan waktu ku….
Tapi ku harap aku akan semangat dan antusias ketika menyambut hari itu…..
Hari dimana aku akan mengikat janjiku yang suci dalam sebuah pernikahan yang abadi untuk selamanya….

Nb. Pangeranku…kapan kamu akan datang menjemputku?????

3 thoughts on “Separuh itu Nikah

  1. No man no cry,…..
    Tetep semangat……yang penting jadi Jomblo tapi bener-bener High quality bangettt…..
    Jadi yang bakal jadi suami ku ntar bener-bener bisa mendapatkan apa yang terbaik yang aku miliki…

    dalem banged….

    mlesetkan dari no money no cry , hiks…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: