Jalan Rezeki


Alhamdulillah….
Bisnis Laundry udah mulai stabil…
Agak repot kalau ditinggal kerja…tapi ya..semoga penambahan satu orang crew akan sangat membantu..amiin.

Awalnya…sekitar pertengahan maret kemarin, masih ragu…masih “iya..iya…enggak…enggak…”
Setelah berjalan hampir dua bulan ini saya jadi yakin dan sepenuh hati menjalankan bisnis ini.
Hehehhehe….

Lumayan bo’…ngumpulin recehan demi recehan dari *keengganan-orang-orang-yang-super-duper-sibuk* hanya untuk meluangkan waktunya untuk mencuci dan menyetrika…hehehhee….

“Gak dosa kan ya boooo‘…..”

Sempet juga gak yakin, mau nambah tenaga…tapi melihat cucian segunung (bener-bener menggunung entah mungkin hampir 80 kilo lebih), dan setrikaan yang aduhai banyaknya…terpaksa eh..terpaksa saya dengan khilaf menyatakan tidak sanggup…

Dan untungnya…ada ibu Ika (mantan ibu kostnya suami pacar waktu dulu tinggal di Pangkalpinang) menawarkan tenaga kerja.
Sayang seribu sayang…tenaga kerja satu ini sudah ibu-ibu..eh..nenek-nenek..dan sayangnya lagi Sodara-sodara…beliau ini gak bisa membaca a.k.a “buta huruf!!!”

OMG…..tidaaaaaaakkkkkk….!!!!!

Tapi apa daya…masa saya harus membeda-bedakan orang siy?
Hanya-karena-dia-tidak-bisa-membaca-bukan-berarti-dia-gak-bisa-kerja-kan?

Dan waktu itu…ketika Senin,16 Mei 2011 pas saya lagi ngantuk-ngantuknya dikelas, karena saya gak bisa ngerjain soal MID di kampus, jadi kepikiran yang enggak-enggak…

Hasil pemikiran ngelantur saya waktu itu…“Ya…kenapa tidak?”
Langsung saja, saya buru-buru pulang setelah selesai berkutat dengan soal-soal yang bikin saya ngantuk itu…dan langsung menelepon si Ibu Kost-Ibu Ika…

Saya : “Haloo…assalamu’alaikum bu…”
Ibu Ika : “iya..kenapa Diana (beliau memanggil saya “diana”..oohh….so sweet…)
Saya : “Buk…bisa ndak yang tenaga dari ibu kemarin buat bantuin saya?”
Ibu Ika : “Bisa…bisa…loh…kenapa gak langsung di telpon ajah orangnya?”
“Udah bu…tapi dari tadi gak diangkat-angkat…”
Ibu Ika : “oooo….aok laaah…nanti ibu bilang”
Saya :”Kalau bisa…malam ini mulai kerja ya bu…”
Ibu Ika : “Oke..oke…”
Saya :”Makasih okk buuu….”
Ibu Ika : “yoo….”

Malemnya…setelah saya tunggu-tunggu nongolah si Ibu,,
Hehehehe….bisa keluar bentar niy, hihihi…kan udah ada yang bantuin…
Dan…malam itu pun si Ibu mulai bekerja dengan giatnya…

***
Pelajaran yang saya petik:
1. Gak penting deh bisa baca, yang penting bisa “KERJA” dan “RAJIN” kalau perlu “GIGIH”….daaan….semua itu ada di crew saya yang baru ini….hehehhe…😀
2. Gak usah takut deh, memberikan kesempatan buat orang lain untuk kerja…bagaimana pun juga…hasilnya sepadan, Tuhan itu maha Adil…insya’allah gak bakal kekurangan buat ngasih mereka gaji…karena kita cuma Jalan Rezeki buat mereka….hanya “Jalan”-nya saja…karena rezeki kan udah diatur sama yang diatas…hehehhee…😀
3. Selalu dekat dengan bawahan…membuat mereka semakin solid…dan yang penting…mereka jadi lebih semangat…hihihii….

Love….love….I do love this Job…
Gak nyangka….akhirnya saya bisa punya usaha sendiri…(bersama suami tentunya)…

Terima kasih semuanya….ayo…ayo….new custumers..datanglaaah…..datanglaaah…😀

2 thoughts on “Jalan Rezeki

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: